Site Loading

Mengenal Keamanan Data dan Privasi di Cloud Computing – Keamanan data secara konsisten menjadi isu utama dalam teknologi informasi. Di lingkungan komputasi awan, ini menjadi sangat serius karena data terletak di tempat yang berbeda bahkan di seluruh dunia. Keamanan data dan perlindungan privasi adalah dua faktor utama yang menjadi perhatian pengguna tentang teknologi cloud.

eldos

Mengenal Keamanan Data dan Privasi di Cloud Computing

eldos – Meskipun banyak teknik pada topik dalam komputasi awan telah diselidiki baik di akademisi dan industri, keamanan data dan perlindungan privasi menjadi lebih penting untuk pengembangan masa depan teknologi komputasi awan di pemerintahan, industri, dan bisnis.

Masalah keamanan data dan perlindungan privasi relevan dengan perangkat keras dan perangkat lunak dalam arsitektur cloud. Studi ini untuk meninjau berbagai teknik dan tantangan keamanan dari aspek perangkat lunak dan perangkat keras untuk melindungi data di cloud dan bertujuan untuk meningkatkan keamanan data dan perlindungan privasi untuk lingkungan cloud yang dapat dipercaya.

Dalam makalah ini, kami membuat analisis penelitian komparatif dari karya penelitian yang ada mengenai keamanan data dan teknik perlindungan privasi yang digunakan dalam komputasi awan.

Baca Juga : Hal Yang Perlu Di Utamakan Untuk Sistem Keamanan Data

Komputasi awan telah dibayangkan sebagai paradigma generasi berikutnya dalam komputasi. Dalam lingkungan komputasi awan, baik aplikasi maupun sumber daya dikirimkan sesuai permintaan melalui Internet sebagai layanan. Cloud adalah lingkungan sumber daya perangkat keras dan perangkat lunak di pusat data yang menyediakan beragam layanan melalui jaringan atau Internet untuk memenuhi kebutuhan pengguna.

Penjelasan mengenai“ Computing Cloud” dari Institut Nasional Standar serta Teknologi( NIST) merupakan kalau komputasi awan membolehkan akses jaringan cocok permohonan yang terdapat di mana- mana, aman, ke berkas pangkal energi komputasi yang bisa dikonfigurasi( misalnya, jaringan, server, penyimpanan, aplikasi, serta layanan) yang bisa dengan kilat diadakan serta diluncurkan dengan usaha manajemen minimun ataupun interaksi fasilitator layanan.

Menurut penjelasannya, komputasi awan menyediakan akses jaringan sesuai permintaan yang nyaman ke kumpulan sumber daya komputasi yang dapat dikonfigurasi bersama. Sumber daya mengacu pada aplikasi komputasi, sumber daya jaringan, platform, layanan perangkat lunak, server virtual, dan infrastruktur komputasi.

Komputasi awan dapat dianggap sebagai pola dasar komputasi baru yang dapat menyediakan layanan sesuai permintaan dengan biaya minimal. Tiga model layanan yang terkenal dan umum digunakan dalam paradigma cloud adalah perangkat lunak sebagai layanan (SaaS), platform sebagai layanan (PaaS), dan infrastruktur sebagai layanan (IaaS).

Di SaaS, perangkat lunak dengan data terkait disebarkan oleh penyedia layanan cloud, dan pengguna dapat menggunakannya melalui browser web. Di PaaS, penyedia layanan memfasilitasi layanan kepada pengguna dengan serangkaian program perangkat lunak yang dapat menyelesaikan tugas-tugas tertentu. Di IaaS, penyedia layanan cloud memfasilitasi layanan kepada pengguna dengan mesin virtual dan penyimpanan untuk meningkatkan kemampuan bisnis mereka.

Komputasi awan terkait erat tetapi tidak sama dengan komputasi grid. Komputasi grid mengintegrasikan beragam sumber daya bersama-sama dan mengontrol sumber daya dengan sistem operasi terpadu untuk menyediakan layanan komputasi kinerja tinggi, sementara komputasi awan menggabungkan sumber daya komputasi dan penyimpanan yang dikendalikan oleh sistem operasi yang berbeda untuk menyediakan layanan seperti penyimpanan data berskala besar dan komputasi kinerja tinggi kepada pengguna. Gambaran keseluruhan komputasi grid telah diubah oleh komputasi awan. Distribusi data dalam cara baru komputasi awan dibandingkan dengan komputasi grid.

Komputasi awan akan memungkinkan layanan untuk dikonsumsi dengan mudah sesuai permintaan. Komputasi awan memiliki karakteristik seperti layanan mandiri sesuai permintaan, akses jaringan di mana-mana, pengumpulan sumber daya independen lokasi, elastisitas sumber daya yang cepat, penetapan harga berbasis penggunaan, dan pemindahan risiko. Kelebihan komputasi awan ini telah menarik minat besar baik dari dunia industri maupun dunia penelitian akademis. Teknologi komputasi awan saat ini mengubah cara berbisnis di dunia.

Komputasi awan sangat menjanjikan untuk aplikasi TI namun, masih ada beberapa masalah yang harus diselesaikan bagi pengguna pribadi dan perusahaan untuk menyimpan data dan menyebarkan aplikasi di lingkungan komputasi awan. Salah satu hambatan paling signifikan untuk adopsi adalah keamanan data, yang disertai dengan masalah termasuk kepatuhan, privasi, kepercayaan, dan masalah hukum. Peran institusi dan evolusi institusi dekat dengan privasi dan keamanan dalam komputasi awan.

Keamanan data secara konsisten menjadi isu utama di bidang TI. Keamanan data menjadi sangat serius di lingkungan komputasi awan, karena data tersebar di berbagai mesin dan perangkat penyimpanan termasuk server, PC, dan berbagai perangkat seluler seperti jaringan sensor nirkabel dan ponsel pintar. Keamanan data dalam komputasi awan lebih rumit daripada keamanan data dalam sistem informasi tradisional.

Untuk membuat komputasi awan diadopsi oleh pengguna dan perusahaan, masalah keamanan pengguna harus diperbaiki terlebih dahulu untuk membuat lingkungan cloud dapat dipercaya. Lingkungan yang dapat dipercaya adalah prasyarat dasar untuk memenangkan kepercayaan pengguna untuk mengadopsi teknologi semacam itu. Latif dkk. membahas penilaian risiko komputasi awan.

Sebelum masalah keamanan data dibahas, fungsi komputasi awan dianalisis terlebih dahulu. Komputasi awan juga dikenal sebagai layanan on-demand. Dalam lingkungan komputasi awan, ada penyedia layanan awan yang memfasilitasi layanan dan mengelola layanan. Penyedia cloud memfasilitasi semua layanan melalui Internet, sementara pengguna akhir menggunakan layanan untuk memenuhi kebutuhan bisnis mereka dan kemudian membayar penyedia layanan yang sesuai.

Lingkungan komputasi awan menyediakan dua jenis fungsi dasar: komputasi dan penyimpanan data. Dalam lingkungan komputasi awan, konsumen layanan awan tidak memerlukan apa pun dan mereka bisa mendapatkan akses ke data mereka dan menyelesaikan tugas komputasi mereka hanya melalui konektivitas Internet. Selama akses ke data dan komputasi, klien bahkan tidak tahu di mana data disimpan dan mesin mana yang menjalankan tugas komputasi.

Datang ke penyimpanan data, perlindungan dan keamanan data adalah faktor utama untuk mendapatkan kepercayaan pengguna dan membuat teknologi cloud berhasil digunakan. Sejumlah perlindungan data dan teknik keamanan data telah diusulkan di bidang penelitian komputasi awan. Namun, teknik terkait perlindungan data perlu lebih ditingkatkan.

Close
Secondary Navigation