Site Loading

Panduan Utama Untuk Membangun Program Keamanan Informasi – Dengan semakin banyak pelanggaran data di berita, melindungi diri Anda dari menjadi korban serangan jahat sangat penting. Dengan biaya rata – rata file yang hilang atau dicuri akibat pelanggaran data masing-masing mencapai $150, kehilangan ratusan atau ribuan file dapat merugikan organisasi Anda. Program Keamanan Informasi dapat membantu menyiapkan organisasi Anda untuk sukses dengan rencana, praktik, dan kebijakan komprehensif yang mengurangi risiko pelanggaran data.

eldos

Panduan Utama Untuk Membangun Program Keamanan Informasi

Apa itu Keamanan Informasi?

eldos – Keamanan informasi , juga dikenal sebagai infosec atau keamanan data, memainkan peran besar dalam manajemen risiko. Ini adalah pencegahan akses yang tidak sah, perubahan, gangguan, dan penghancuran informasi. Sederhananya, jika seseorang tidak diizinkan untuk melihat atau membuat perubahan pada informasi organisasi Anda, keamanan informasi mencegah mereka melakukannya. Meskipun mirip dengan keamanan siber, keamanan informasi mencakup data yang disimpan baik secara fisik, di lemari arsip dan ruang kantor, maupun di dalam dunia maya.

Apa yang membentuk Keamanan Informasi?

Dikenal sebagai triad CIA, ada tiga komponen utama yang membentuk keamanan informasi:

Kerahasiaan

Ini berarti bahwa hanya mereka yang memiliki otorisasi yang dapat melihat atau mengubah data dalam organisasi Anda. Kerahasiaan dapat ditegakkan melalui berbagai tindakan yang berbeda seperti kata sandi, enkripsi, otentikasi multifaktor, dan banyak lagi.

Organisasi Anda perlu mengetahui bahwa data yang Anda simpan dalam keadaan asli dan tidak berubah. Kerahasiaan berperan karena memblokir pengguna yang tidak sah mengakses data, mencegah mereka mengubahnya. Pencadangan dan pemulihan juga merupakan aspek integritas yang penting karena dapat memungkinkan organisasi Anda memulihkan data asli jika data tersebut diubah secara jahat atau tidak sengaja. Akhirnya, konsep non-repudiation tercakup dalam komponen ini karena memberikan bukti asal dan integritas data saat mengirim informasi, sehingga tidak ada yang dapat menyangkal validitasnya.

Baca Juga : Fitur Keamanan Perangkat Lunak EAM Penting yang Membantu Melindungi Data Utama

Ketersediaan

Komponen terakhir ini adalah lawan dari kerahasiaan. Meskipun Anda ingin pengguna yang tidak berwenang diblokir agar tidak mendapatkan akses ke data Anda, Anda juga ingin agar data tersebut tersedia bagi mereka yang berwenang dan membutuhkannya untuk fungsi pekerjaan mereka. Dengan ketersediaan, Anda perlu memastikan kemampuan jaringan Anda cukup kuat untuk memproses volume perintah untuk menyediakan data di mana saja, kapan saja.

Pakar keamanan informasi memprioritaskan kerahasiaan, integritas, dan ketersediaan data di atas segalanya. Mereka memiliki kontrol umum atas akses, kepatuhan, dan prosedur. Pakar ini biasanya adalah orang yang membuat rencana keamanan informasi serta rencana pemulihan jika terjadi perusakan atau manipulasi data.

Mengapa Program Keamanan Informasi Penting?

Menurut laporan kejahatan dunia maya tahunan FBI , kejahatan dunia maya telah meningkat sebanyak 500.000 insiden dari tahun 2016 hingga 2020, dan kerugian yang dialami organisasi telah melonjak dari $1,5 miliar menjadi $4,2 miliar.

Pelanggaran dapat menyebabkan organisasi Anda kehilangan pendapatan besar dari waktu henti, merusak reputasi Anda, mengurangi loyalitas dan kepercayaan pelanggan Anda, dan memberikan denda dari ketidakpatuhan atau tindakan hukum lainnya. Sebuah keamanan informasiprogram dapat membantu memastikan bahwa hal itu dilakukan dengan benar dan lengkap, tanpa meninggalkan celah bagi penjahat dunia maya.

Menerapkan program yang mengidentifikasi risiko yang ada di organisasi Anda, apa yang harus dilakukan jika terjadi potensi pelanggaran, dan menentukan siapa yang bertanggung jawab atas apa yang dapat mengurangi risiko dan memberikan kejelasan tentang postur keamanan organisasi Anda

Komponen Program Keamanan Informasi

Berdasarkan organisasi Anda, jenis data yang Anda simpan, dan infrastruktur Anda, mungkin ada komponen berbeda yang harus Anda sertakan dalam program keamanan informasi Anda. Meskipun demikian, fondasi dasar dari semua program adalah sama dan mencakup elemen-elemen berikut:

1. Bangun Tim Keamanan Anda

Meskipun Anda mungkin memiliki satu atau dua pengguna dalam organisasi Anda yang memimpin inisiatif program keamanan informasi, kemungkinan ada beberapa departemen lain yang perlu dilibatkan. Dari tim TI Anda, hingga keuangan, hingga pengambil keputusan utama, penting bahwa seseorang dari setiap fungsi pekerjaan terlibat untuk memastikan semua kebutuhan keamanan terpenuhi.

Tetapkan kebutuhan dan tanggung jawab yang dimiliki setiap departemen dalam menciptakan dan melacak tujuan, mengelola risiko, menetapkan kebijakan, melakukan audit, dan banyak lagi. Keberhasilan setiap proyek tergantung pada seluruh tim yang berkomunikasi dan bekerja sama menuju tujuan bersama. Selain itu, pastikan Anda mendapat dukungan dari tim eksekutif Anda, karena budaya, dukungan, dan pendanaan semuanya akan datang dari atas.

2. Identifikasi postur keamanan saat ini

Sulit untuk mengetahui di mana harus mulai menerapkan kebijakan keamanan baru tanpa terlebih dahulu memahami postur keamanan Anda saat ini. Melakukan analisis kesenjangan dapat sangat membantu dalam hal ini karena dapat mengidentifikasi di mana organisasi Anda aman dan di mana tidak. Menemukan titik pelanggaran potensial ini dapat memungkinkan Anda untuk mengisinya sebelum penjahat dunia maya mengeksploitasinya.

Selanjutnya, tinjau aset, kebijakan, struktur, dan praktik organisasi Anda saat ini untuk mengidentifikasi mana yang selaras dengan tujuan organisasi Anda. Pada titik ini, Anda harus memiliki pemahaman yang kuat tentang di mana kekuatan dan kelemahan keamanan organisasi Anda, dan apa yang perlu diubah untuk bergerak maju.

3. Identifikasi risiko dan selera risiko

Menghilangkan risiko sepenuhnya tidak mungkin. Yang terbaik yang dapat dilakukan organisasi Anda adalah mengurangi risiko. Misalnya, jika ada biaya rendah yang terkait dengan meminimalkan risiko yang sudah rendah, organisasi Anda dapat memilih untuk menerima risiko yang sedikit lebih tinggi dan menghemat uang mereka. Penting untuk mengidentifikasi tingkat risiko yang menurut organisasi Anda dapat diterima sehingga tim keamanan Anda dapat menerapkannya dalam program keamanan informasi.

Dengan tingkat risiko yang teridentifikasi, penting juga untuk mengidentifikasi risiko spesifik. Risiko ini lebih dari sekadar tidak melatih staf Anda tentang celah keamanan atau gardu induk dalam jaringan Anda, tetapi juga mencakup risiko yang mungkin dimiliki vendor, pemasok, dan mitra Anda. Dengan berbicara dengan mereka tentang bagaimana mereka menangani informasi sensitif yang mereka simpan di organisasi Anda, Anda dapat mengidentifikasi kesenjangan tambahan yang perlu diatasi.

4. Membangun Kebijakan Keamanan

Berdasarkan analisis kesenjangan, risiko keamanan, dan selera risiko, Anda dapat bekerja untuk membangun kembali kebijakan dan praktik organisasi Anda. Bergantung pada seberapa banyak yang perlu diubah atau ditambahkan, organisasi Anda mungkin ingin memulai dari awal atau hanya merevisi yang sudah ada. Saat menyusun kembali kebijakan dan praktik Anda, organisasi Anda harus mencakup cakupan penuh keamanan informasi dan tidak ada bagian yang terlewatkan.

Pastikan untuk mendokumentasikan kebijakan ini ke dalam program, termasuk pengguna yang bertanggung jawab untuk memastikan bahwa tugas diselesaikan, sehingga organisasi Anda dapat merujuk kembali ke sana di masa mendatang. Pada titik ini, tim keamanan Anda harus mengaudit ulang lingkungan Anda untuk melihat bagaimana kinerja kebijakan dan praktik baru Anda. Verifikasi bahwa semua kesenjangan yang diidentifikasi sebelumnya telah diisi, semua risiko telah diminimalkan dan diterima, dan identifikasi ruang untuk perbaikan ke depan.

5. Tinjau dan tingkatkan secara teratur

Meskipun program keamanan informasi Anda mungkin sangat efektif saat ini, teknologi terus berkembang sehingga hanya masalah waktu sampai informasi Anda tidak lagi aman. Program keamanan informasi tidak dimaksudkan sebagai solusi “atur dan lupakan”, melainkan program yang terus berkembang dan matang.

Selain itu, saat organisasi Anda berkembang, risiko yang Anda identifikasi dapat berubah. Sangat penting untuk terus memantau efektivitas, sehingga Anda dapat menyesuaikan dan meningkatkan program Anda di mana Anda inginkan. Pastikan untuk melacak semua perubahan dan pembaruan yang dilakukan pada program keamanan informasi Anda sehingga tim Anda dapat merujuk kembali ke program tersebut.

Yayasannya mungkin terdengar menakutkan untuk membangun, tetapi ada platform yang dapat membantu. Dari menyiapkan kerangka kerja hingga memandu Anda selangkah demi selangkah melalui proses, bahkan membantu Anda mencapai kepatuhan, platform seperti Orrios OnTrack telah terbukti sangat berguna.

Alat ini dapat membantu Anda mengidentifikasi di mana kesenjangan mungkin terjadi, apa risiko Anda saat ini, membagi tanggung jawab di antara tim Anda, mengelola risiko, dan banyak lagi. Dengan OnTrack, Anda dapat yakin bahwa organisasi Anda tidak melewatkan bagian mana pun dari program keamanan informasi Anda dan semuanya akan dirinci dan dilacak dalam platform, memastikan keamanan Anda.

Siapa yang membutuhkan Program Keamanan Informasi?

Terlepas dari ukuran, pendapatan, atau industri organisasi Anda, jika Anda memiliki dan menyimpan data, maka Anda memerlukan program keamanan informasi. Meskipun sangat dianjurkan untuk semua organisasi, program ini sangat penting bagi mereka yang menerima banyak informasi yang sangat sensitif, seperti di industri medis atau keuangan.

Organisasi dalam industri ini sering kali diminta untuk memenuhi standar kepatuhan yang mencakup aturan ketat tentang cara menangani dan menyimpan informasi sensitif. Jika tindakan pencegahan yang tepat tidak dilakukan untuk melindungi dan mengamankan informasi ini, organisasi dapat dikenakan denda karena tidak memenuhi standar.

Bahkan jika organisasi Anda secara inheren tidak diharuskan untuk memenuhi standar kepatuhan, itu selalu merupakan ide yang baik. Kerangka kerja seperti ISO 27001 atau NIST CSF sangat baik untuk membantu melindungi informasi Anda dari akses tidak sah dan manipulasi yang tidak disengaja atau berbahaya. Bahkan jika organisasi Anda tidak memilih untuk menjalani audit agar diakui kepatuhannya, kerangka kerja ini tetap dapat membantu Anda membangun program keamanan informasi yang komprehensif.

Close
Secondary Navigation