Apa Perbedaan Antara Keamanan Data Dan Privasi Data – Dalam posting ini, kami akan memberikan gambaran menyeluruh tentang keamanan data dan privasi data, mengapa itu penting, contoh dunia nyata, dan tip utama bagi organisasi Anda untuk menjaga keamanan dan privasi data Anda.

Apa Perbedaan Antara Keamanan Data Dan Privasi Data

eldos – Keamanan data dan privasi data sangat terkait tetapi tidak sama. Mengetahui perbedaan itu penting untuk lebih memahami cara kerjanya, dan apa artinya masing-masing bagi bisnis Anda.

Dengan GDPR lebih dari satu tahun, dan Privasi Konsumen California sekarang berlaku, sekarang lebih penting dari sebelumnya bagi organisasi untuk memastikan mereka memahami apa dua hal ini, mengapa mereka penting dan bagaimana mengatasinya dalam operasi bisnis sehari-hari mereka .

Ini sangat penting untuk industri dengan undang-undang kepatuhan yang ketat seperti perawatan kesehatan, layanan hukum, keuangan, dan biotek, namun, ini berlaku untuk siapa pun yang mengumpulkan data. Perlu juga dicatat bahwa ini tidak hanya berlaku untuk departemen TI atau Kepatuhan, tetapi juga seluruh organisasi mulai dari pemasaran dan penjualan hingga layanan pelanggan.

Baca Juga : Perusahaan Software Perlindungan Data Terbaik untuk 2022 

Apa perbedaan antara keamanan data dan privasi data?

Privasi data adalah bagian dari keamanan data dan terkait dengan penanganan data yang benar – cara Anda mengumpulkannya, cara Anda menggunakannya, dan menjaga kepatuhannya.

Keamanan data adalah tentang mengakses dan melindungi data dari pengguna yang tidak sah melalui berbagai bentuk enkripsi, manajemen kunci, dan otentikasi.

Mengapa Memahami Perbedaan Itu Penting?

Dengan semua legalitas yang sekarang berlaku untuk melindungi privasi dan data konsumen, penting bagi bisnis Anda untuk memahami implikasi dari tidak memahami atau menangani kedua item ini. Sekarang setelah kita membahas apa itu sebenarnya, mari selami apa artinya bagi Anda.

Sebagai sebuah bisnis, Anda bertanggung jawab untuk menjaga keamanan data Anda dan akibatnya, itu juga berarti melindungi data karyawan, pelanggan, mitra, dan kontak Anda lainnya dengan aman dan terlindungi. Tanpa tindakan yang tepat untuk ini, ada berbagai skenario yang dapat terjadi:

1. Jika Anda tidak memiliki langkah-langkah keamanan yang tepat seperti Otentikasi Multi-Faktor, Manajemen Multi-Perangkat, Manajemen Identitas , bisnis Anda dapat berisiko dilanggar. Selain karyawan, data Anda adalah aset terpenting Anda. Jika dikompromikan, bisnis akan menderita secara dramatis dan bahkan mungkin tidak ada lagi.

Sekitar 60% bisnis kecil dan menengah yang diretas gulung tikar setelah 6 bulan.

2. Tanpa tindakan yang tepat untuk menjaga kerahasiaan data karyawan atau pelanggan Anda, Anda dapat melanggar berbagai peraturan. Misalnya, perusahaan perawatan kesehatan harus mematuhi HIPPA dan tidak membagikan informasi sensitif pasien.

Informasi pribadi ini juga tidak boleh dijual atau didistribusikan kembali tanpa persetujuan. Dengan melakukan itu, Anda bisa 1) melanggar hukum dan 2) berakhir dengan pelanggan yang tidak puas yang akhirnya meninggalkan Anda untuk pesaing. Either way, itu memiliki dampak yang signifikan pada pendapatan Anda antara denda dan kehilangan pelanggan. Belum lagi reputasi yang akan Anda bentuk yang dapat memiliki efek yang bertahan lama.

Apa Arti GDPR untuk Bisnis Anda

Dengan Peraturan Perlindungan Data Umum ( GDPR ) UE yang sekarang berlaku, bisnis perlu melindungi “data pribadi dan privasi warga negara UE untuk transaksi yang terjadi di dalam UE.” Sekarang, meskipun ini mungkin tampak seperti sesuatu yang mirip dengan AS, ada perbedaan yang signifikan mengenai bagaimana UE dan AS melihat informasi identifikasi.

Sementara di bawah kepatuhan GDPR, perusahaan perlu menggunakan tingkat keamanan data yang sama untuk informasi identitas pribadi yang disimpan seperti nomor jaminan sosial, serta cookie. Dan meskipun GDPR berlaku untuk UE, itu juga berlaku untuk siapa saja yang memiliki transaksi di dalam UE.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang GDPR, berikut adalah daftar periksa yang kami buat untuk memastikan organisasi Anda melindungi data Anda.

Apa Arti CCPA untuk Bisnis Anda

Undang-Undang Privasi Konsumen California (CCPA) mulai berlaku pada Januari 2020. Alasan di balik undang-undang ini adalah untuk melindungi privasi dan data konsumen. Pada dasarnya, ini memberi orang hak untuk menentukan bagaimana data mereka disimpan dan dibagikan.

Dengan berlakunya undang-undang ini, dan negara bagian lain mulai mengikuti , sangat penting bagi bisnis di California untuk memahami konsekuensi hukum dan cara mematuhi undang-undang baru tersebut. Undang-undang baru ini “menciptakan hak konsumen baru terkait dengan akses, penghapusan, dan pembagian informasi pribadi yang dikumpulkan oleh bisnis” yang berarti penduduk California memiliki hak untuk:

Ketahui data pribadi apa yang sedang dikumpulkan, akses ke data tersebut, dan kemampuan untuk meminta agar data mereka dihapus

Ketahui apakah data tersebut sedang dijual dan kepada siapa serta kemampuan untuk tidak ikut menjual datanya
CCPA berlaku untuk bisnis berikut (harus memenuhi hanya salah satu dari yang berikut):

  • Pendapatan kotor tahunan lebih dari $25 juta
  • Beli atau jual informasi pribadi 50.000+ konsumen/rumah tangga
  • Menghasilkan lebih dari setengah pendapatan tahunannya dari menjual informasi konsumen

Meskipun ini mungkin tidak berlaku untuk Anda sekarang, ada negara bagian lain dan bahkan diskusi di tingkat federal di mana hak privasi data akan lebih umum. Data tidak akan kemana-mana, pada kenyataannya, itu hanya tumbuh, jadi terlepas dari apakah Anda jatuh ke ambang batas hari ini, tidak ada salahnya untuk mulai memikirkannya untuk masa depan.

Satu Contoh Dunia Nyata dari Tidak Mematuhi Hukum Privasi Data

Pada Januari 2019, Google didenda $57 juta berdasarkan undang-undang GDPR yang baru . Ini menunjukkan bahwa bahkan perusahaan terbesar pun masih berjuang dengan apa artinya ini bagi mereka dan bagaimana memasukkan langkah-langkah keamanan dan kepatuhan yang tepat dalam ekosistem bisnis mereka.

Keluhan datang dari grup privasi yang menuduh Google tidak menyesuaikan kebijakan pengumpulan data mereka dengan peraturan GDPR yang baru. Sementara denda mungkin “tidak penting”, itu menunjukkan betapa mereka benar-benar menindak undang-undang baru ini.

3 Tips dan Pengingat untuk [Menjaga Keamanan Data]

  • Aktifkan Otentikasi Multi-Faktor kapanpun dan dimanapun memungkinkan. Ini memungkinkan Anda untuk memiliki kontrol akses yang lebih baik dengan login Anda
  • Teliti dan pastikan Anda mengetahui tidak hanya peraturan industri Anda, tetapi juga hukum di seluruh negara bagian, nasional, dan global yang mungkin berdampak pada Anda.
  • Bekerja dengan tim TI Anda untuk memastikan langkah-langkah dan kebijakan diterapkan untuk melindungi kontrol akses pengguna.

Tata Kelola Data dan Manajemen Siklus Hidup Identitas

Salah satu tempat terbaik untuk memulai adalah memastikan Anda mengatur data Anda dan memungkinkan individu yang tepat untuk mengakses sumber daya yang disetujui , sehingga menurunkan risiko keamanan Anda.

Bagaimana kamu melakukan ini? Dimulai dengan manajemen identitas. Manajemen identitas adalah keamanan dan disiplin yang memungkinkan orang yang tepat untuk mengakses sumber daya yang tepat pada waktu yang tepat untuk alasan yang tepat. Ada banyak alat yang memungkinkan untuk ini favorit kami adalah Azure Active Directory.

Dengan menerapkan Manajemen Identitas di seluruh sistem dan jaringan Anda, Anda memastikan semua aktivitas dan data karyawan dipantau dan dikelola dengan cara yang aman. Misalnya, begitu banyak orang yang bekerja dari jarak jauh dan masih berkolaborasi hingga saat ini – dokumen dikirim bolak-balik dan dibagikan dalam berbagai cara. Manajemen Identitas memungkinkan karyawan Anda dapat melakukan ini dengan aman.

Close
Secondary Navigation