eldos

Kegunaan Aplikasi SecureBlackbox Dari Eldos – Begitu banyak aplikasi alternatif untuk SecureBlackbox yang tersedia di web di luar sana. Dan, mencari aplikasi yang sesuai bukanlah hal yang mudah. Anda beruntung, pada ulasan ini Anda dapat menemukan aplikasi pengganti terbaik untuk SecureBlackbox. Jadi tunggu apa lagi, dapatkan aplikasi alternatif SecureBlackbox terbaru untuk Windows 10 dari halaman ini.

 

Kegunaan Aplikasi SecureBlackbox Dari Eldos

Alternatif & Ulasan SecureBlackbox

eldos – Saat ini EldoS Corporation merilis aplikasi Bitcoin & Cryptocurrency untuk Windows 10 (Mac, Windows, Linux, Android, iPhone, Tablet Android, iPad). Dan sekarang, aplikasi ini diperbarui ke versi terbaru.

Kegunaan Dari SecureBlackbox Software

Akses data tidak sah

Akses tidak sah ke data dapat menyebabkan informasi rahasia diungkapkan kepada publik atau digunakan untuk melawan pemiliknya. Perusahaan dan pengguna pribadi menggunakan saluran komunikasi terbuka untuk transfer data. Jadi, transfer data melalui saluran tersebut sangat membutuhkan perlindungan untuk menjaga kerahasiaan. Beberapa kemungkinan penyebab akses tidak sah ke data rahasia di bawah ini:

  • Transfer lalu lintas jaringan dalam bentuk yang jelas (tidak dienkripsi)
  • Tidak adanya mekanisme otorisasi untuk mengakses data rahasia
  • Tidak adanya mekanisme isolasi akses
  • Modifikasi data tidak sah

Ancaman keamanan ini memanifestasikan dirinya di mana data dapat diubah atau dihapus secara tidak sengaja atau sengaja oleh orang yang tidak memiliki izin untuk mengakses data tersebut. Modifikasi data yang tidak sah merusak integritas data dan dapat mempengaruhi informasi yang tidak terkait langsung dengan data yang dimodifikasi. Modifikasi seperti itu sangat berbahaya karena dapat luput dari perhatian untuk waktu yang lama.

Berikut adalah beberapa kemungkinan penyebab modifikasi yang tidak sah:

  • Tidak adanya verifikasi integritas data dalam perangkat lunak
  • Berbagi atau kebocoran kata sandi
  • Kata sandi yang mudah ditebak
  • Kata sandi disimpan di tempat yang mudah diakses
  • Skema identifikasi dan otentikasi tidak ada atau lemah
  • Encoding dan enkripsi data

Salah satu langkah paling penting menuju perlindungan data adalah enkripsi data. Enkripsi adalah proses mengubah data menjadi beberapa urutan byte menggunakan algoritma enkripsi. Tujuan utama enkripsi adalah untuk menyembunyikan data agar tidak terlihat dan dapat diakses tanpa memiliki kunci. Sangat sering, perlindungan data dilakukan dengan cara di mana algoritma untuk mengubah data tetap tidak diketahui.

Dengan kata lain, penulis “perlindungan” semacam itu berpikir bahwa jika algoritme tidak diketahui, data akan terlindungi dengan baik. Ini bukan enkripsi, tapi encoding. Mengungkap algoritme menyebabkan kekalahan “enkripsi” semacam itu dengan mudah. Dan algoritme dapat ditemukan dari perangkat lunak yang menggunakan data yang dikodekan tersebut. Terkadang dimungkinkan untuk menemukan data tanpa mengetahui detail algoritmanya.

Baca Juga : Astah Professional 2019 Merupakan Software Terbaru Dari Eldos

Enkripsi adalah hasil akhir dari algoritma enkripsi. Algoritma ini terkenal dan telah dianalisis dengan cermat oleh spesialis kriptografi dan matematikawan. Kekuatan algoritma tersebut telah diuji dan dibuktikan lagi dan lagi. Satu-satunya bagian rahasia dalam enkripsi adalah kunci yang digunakan untuk mengenkripsi dan/atau mendekripsi data.

Tingkat proteksi ditentukan tidak hanya oleh algoritme itu sendiri, tetapi juga dalam cara algoritme diterapkan. Protokol keamanan Internet, misalnya, sangat berhati-hati tentang bagaimana kunci dibuat dan digunakan.

Algoritma enkripsi simetris

Dalam enkripsi simetris, algoritma dan kunci yang sama digunakan untuk dekripsi dan enkripsi informasi. Nama lain juga digunakan kriptografi kunci rahasia. Secara kritis, data hanya seaman tempat kunci disimpan; Ancaman lainnya adalah bukan tidak mungkin seorang hacker mengakses dan membaca data terenkripsi tanpa kunci.

Salah satu keuntungan dari metode ini adalah Anda hanya perlu mengamankan kuncinya dan bukan seluruh datanya. Ukuran kunci tidak tergantung pada ukuran data terenkripsi. Namun, metode enkripsi seperti itu menjadi tidak berguna ketika Anda harus melewatkan data melalui saluran komunikasi terbuka. Jika Anda mentransfer kunci rahasia melalui saluran yang sama, enkripsi tidak masuk akal (setiap orang yang dapat memperoleh informasi dapat memperoleh kunci juga). Dan, jika Anda memiliki saluran yang cukup aman untuk meneruskan kunci, Anda dapat menggunakannya untuk mentransfer data itu sendiri tanpa enkripsi. Algoritme pertukaran kunci khusus digunakan untuk memecahkan masalah ini dan dibahas nanti.

Penciptaan kunci

Karena hampir semua urutan byte dapat digunakan sebagai kunci (dengan asumsi bahwa panjang urutan sesuai dengan persyaratan algoritme), generator angka acak digunakan untuk membuat kunci. Tugas utama selama pembuatan kunci adalah membuat kunci unik, karena keamanan bergantung pada keunikan kunci: semakin baik generator, semakin kecil kemungkinan seseorang dapat menebak angka apa yang akan dihasilkan selanjutnya. Untuk memeriksa seberapa bagus generator dan apakah urutan yang dihasilkannya benar-benar acak, spesialis kriptografi menggunakan uji statistik untuk keacakan.

Generator angka acak

Sebuah nomor yang benar-benar acak dapat dihasilkan hanya dengan menggunakan perangkat khusus. Generator semacam itu mendapatkan data yang tidak dilatih dari lingkungan — parameter peluruhan radioaktif, kondisi atmosfer di sekitarnya, perubahan kecil dalam arus listrik, dll. — sehingga secara praktis tidak mungkin untuk mereplikasi kondisi berdasarkan bilangan acak yang dihasilkan.

Generator seperti itu cukup baik; alternatifnya adalah mendapatkan data acak dari perangkat input komputer seperti mouse (dengan meminta pengguna untuk menggerakkan mouse selama beberapa waktu).

Generator

Sebuah nomor pseudorandom dihasilkan dalam dua langkah:
Program mendapatkan beberapa parameter yang berubah seiring waktu, misalnya, waktu sistem, posisi kursor, dll.
Program menghitung intisari atau fungsi hash. Algoritma perhitungan digest membuat urutan byte baru sesuai dengan data yang diberikan. Jika kita menggunakan parameter yang sama sebagai input data untuk algoritma, kita akan mendapatkan intisari yang sama. Tapi, segera setelah kita mengubah satu bit dalam data input, intisarinya berubah.

Mengapa melakukan operasi kedua ketika kita sudah memperoleh angka acak selama langkah pertama? Parameter seperti waktu atau posisi kursor dapat dengan mudah dihitung dan diuji satu per satu. Jadi sebagian besar data ini, tanpa pemrosesan lebih lanjut, tidak dapat disebut benar-benar acak.

Tidak semua algoritme penghitungan hash dapat digunakan untuk tujuan kriptografi — hanya algoritme intisari (hash) yang dirancang khusus. Beberapa algoritma hash yang populer saat ini:

MD2 : Ron Rivest pertama kali membuat algoritma message digest (MD); MD2 adalah versi berikutnya yang ditingkatkan. Algoritme ini mengembalikan intisari 128-bit, sehingga jumlah varian yang mungkin adalah 2128. Sayangnya, beberapa celah kemudian ditemukan dalam algoritme ini dan tidak lagi direkomendasikan untuk digunakan.

MD5 : Setelah beberapa kali gagal untuk membuat algoritme lain seperti MD3 dan MD4, Ron Rivest menawarkan MD5 yang populer. Algoritma ini lebih cepat dan lebih aman daripada MD2 dan juga menciptakan intisari 128-bit.

SHA-1 : Algoritma ini seperti MD5 (Ron Rivest juga berkontribusi pada SHA-1) tetapi memiliki struktur internal yang lebih baik dan mengembalikan intisari yang lebih panjang dari 160 bit. Itu tidak hanya disetujui oleh cryptanalysts tetapi juga lebih disukai daripada MD5 oleh komunitas kriptografi. Namun, baru-baru ini ditemukan bahwa algoritma SHA-1 dapat diserang, sehingga algoritma yang lebih kuat (seperti SHA2) harus digunakan, jika memungkinkan.

SHA-2 : Algoritma ini mendukung panjang hash 256, 384, dan 512 bit dan merupakan algoritma yang paling disukai saat ini.

Blokir dan streaming enkripsi dalam algoritme simetris
Kunci yang dibahas di atas digunakan dalam dua jenis algoritma enkripsi simetris: algoritma blok dan algoritma aliran.

Blokir enkripsi

Algoritma ini membagi data menjadi blok dan mengenkripsi setiap blok secara terpisah dengan kunci yang sama. Jika ukuran data bukan kelipatan dari ukuran blok yang diperlukan, maka blok terakhir akan diperbesar hingga ukuran yang diperlukan dan diisi dengan beberapa nilai. Saat mengenkripsi dengan algoritma blok, jika Anda mengenkripsi data yang sama dengan kunci yang sama, Anda akan mendapatkan hasil yang identik. Biasanya, algoritma tersebut digunakan untuk file, database, dan pesan email. Mungkin ada variasi ketika kunci untuk blok berikutnya didasarkan pada output dari blok sebelumnya.

Enkripsi aliran

Tidak seperti enkripsi blok, algoritma tersebut mengenkripsi setiap byte secara terpisah. Untuk enkripsi, nomor pseudorandom dihasilkan berdasarkan kunci. Hasil enkripsi byte biasanya tergantung pada hasil enkripsi byte sebelumnya. Metode ini memiliki produktivitas tinggi dan digunakan untuk mengenkripsi informasi yang ditransfer melalui saluran komunikasi.

Serangan terhadap informasi terenkripsi

Ada dua cara untuk memulihkan informasi terenkripsi. Anda dapat mencoba menemukan kuncinya atau mengeksploitasi kerentanan algoritme.

Menghitung kunci : Apapun algoritma yang digunakan, selalu mungkin untuk mendekripsi data dengan mencoba semua kunci yang mungkin satu per satu. Ini disebut “serangan brute force.” Satu-satunya masalah di sini adalah waktu yang harus dihabiskan untuk pencarian lengkap. Jadi, semakin panjang kuncinya, semakin baik perlindungan datanya. Misalnya, pencarian lengkap kunci dengan panjang 128-bit akan memakan waktu beberapa triliun milenium. Tentu saja, dengan peningkatan produktivitas komputer, waktu pencarian berkurang tetapi untuk saat ini kunci 128-bit akan tetap cukup aman.

Eksploitasi kerentanan algoritma : Tidak seperti metode sebelumnya, metode ini didasarkan pada kerentanan algoritma penemuan dan Eksploitasi. Dengan kata lain, jika penyerang dapat menemukan beberapa keteraturan dalam teks terenkripsi atau jika ia dapat melewati perlindungan dengan cara lain, maka ia akan mengurangi waktu yang diperlukan untuk menemukan kunci atau mendekripsi data. Karena sebagian besar algoritma enkripsi diterbitkan, cryptanalyst di seluruh dunia mencoba menemukan kerentanan. Selama kerentanan tersebut belum ditemukan dalam algoritme populer ini, mereka dapat diterima sebagai aman.

Algoritma enkripsi simetris populer

Seperti yang ditunjukkan di bawah ini, ada banyak algoritma enkripsi berbeda yang dapat Anda pilih. Saat memilih algoritma simetris, kecepatan dan panjang kunci biasanya diperhitungkan.

DES (Digital Encryption Standard): Sebuah algoritma blok yang menggunakan kunci 56-bit. Algoritma ini dirancang pada akhir tahun tujuh puluhan oleh para peneliti dari IBM dan NSA (Badan Keamanan Nasional). Algoritma ini diselidiki secara menyeluruh dan para ahli sampai pada kesimpulan bahwa ia tidak memiliki titik lemah. Ini adalah 80 tahun memasuki abad terakhir; di tahun sembilan puluhan, peningkatan kecepatan pemrosesan memungkinkan Enumerasi lengkap kunci untuk mengalahkan algoritma ini. Pada tahun 1999, Electronic Frontier Foundation mendekripsi informasi terenkripsi DES dalam waktu kurang dari 24 jam.

AES (Advanced Encryption Standard): Hasil kontes NIST (National Institute of Standards and Technology) untuk algoritma baru. Salah satu syarat utamanya adalah pengembang harus melepaskan hak kekayaan intelektual mereka. Hal ini memungkinkan untuk membuat standar yang dapat digunakan secara universal dan tanpa royalti. Semua kandidat algoritma diselidiki secara menyeluruh oleh komunitas dunia dan NIST mengumumkan nama pemenang pada 2 Oktober 2000. Penulisnya adalah dua peneliti Belgia: Vincent Rijmen dan Joan Daemen. Sejak itu, algoritma ini menjadi standar kriptografi dunia yang didukung oleh sebagian besar aplikasi.

Blowfish : Oleh perusahaan Counterpane Systems. Lebih aman daripada Cylink, RC2 dan RC5 oleh perusahaan Keamanan Data RSA, IDEA oleh Ascom, dan Cast oleh Entrust — algoritme lain yang dikembangkan oleh perusahaan kriptografi yang berbeda.

Algoritme asimetris

Algoritme kunci rahasia dapat mengenkripsi data, tetapi sulit digunakan saat Anda harus meneruskan data terenkripsi ke orang lain karena Anda juga harus memberikan kuncinya. Jika Anda mentransfer kunci melalui saluran publik, itu sama seperti jika Anda mentransfer data yang jelas melalui saluran ini. Solusi untuk masalah ini adalah dengan menggunakan kriptografi asimetris (enkripsi dengan kunci publik), yang dikembangkan pada tahun 1970-an.

Sementara kriptografi simetris didasarkan pada prinsip bahwa satu kunci digunakan untuk enkripsi dan dekripsi, dalam kriptografi asimetris satu kunci digunakan untuk enkripsi dan satu lagi untuk dekripsi. Kunci ini membuat pasangan. Kunci dari pasangan yang berbeda tidak akan pernah cocok satu sama lain.

Close
Secondary Navigation